Langsung ke konten utama

Cinema Review : Brokeback Mountain

Kenal pertama film ini, tahun 2005-2006 lah. Sebenarnya awal film ini ideal seperti film-film yang saya sukai, yaitu petualangan. Koboi, bertualang, memasak di padang sabana. Tapi, sayangnya belum setengah main.. PREK!! Saya milih nggak jadi nonton. Iya sih memang saya menonton jaman saya masih belum bisa menerima cara berpikir orang lain. Belum dapat menerima bahwa itu sekedar film. Belakangan ini saya mencoba untuk menonton kembali sampai tuntas.



Film ini sebenarnya memang keren. Banyak drama di sana, dan banyak yang tidak diduga. Bahkan bisa jadi ini merupakan sebuah kisah yang realistis terjadi. Film ini menceritakan kisah dua orang pemuda - Ennis Del Mar (Heath Ledger) dan Jack Twist (Jake Gyllenhaal) yang melamar pekerjaan sebagai penggembala dan penjaga hewan saat digembalakan. Mereka harus mengelola ribuan biri-biri di hutan sabana, di sekitaran pegunungan Brokeback. Satu bertugas sebagai penjaga, satu lagi bertugas sebagai gembala. 


Sinopsis Cerita 

Ennis adalah orang yang dingin dan sangat sedikit bicaranya. Jack Twist adalah orang yang fleksibel, mudah bergaul, dan memiliki pengalaman kerja di tempat itu. Tapi kaget saja, tidak ada angin kiri angin kanan, tiba-tiba ada cast mereka melakukan hubungan intim sesama jenis. Entah apapun alasannya, apakah si Ennis kedinginan saat tidur di luar, atau apa.. Namun tiba-tiba terjadi saja. Sejak malam itu, mereka memang jauh lebih akrab dan intim. Mereka benar-benar seperti sepasang insan yang memadu kasih. Akibat keintiman mereka, performa mereka menjaga ternak menjadi turun. 

Hingga suatu ketika, di suatu pagi, mereka sedang bercanda di dalam hutan sabana, terlihatlah oleh bos mereka, Joe Aguirre (Randy Quaid). Mereka tidak tahu. Singkat cerita mereka ditarik karena perusahaan merugi. Di dalam mini office Joe yang berupa sebuah mobil karavan, Joe menyatakan kekecewaannya pada hubungan Twist dan Ennis. Setelah itu mereka berpisah untuk waktu yang cukup lama. Ennis menikah dengan gadis yang sudah dia rencanakan sejak awal, Alma ( Michelle Williams ). Twist menikahi seorang wanita pengusaha. 

Hubungan Twist dan Ennis ketahuan juga oleh istri Ennis, saat Twist datang ke rumah kontrakan Ennis. Dari sanalah keluarga Ennis mulai retak, dan akhirnya bubar. Pada cerita itu, dikisahkan Twist tewas dibunuh, namun diceritakan tewas karena kecelakaan kerja. Ennis mengetahui itu dari kartu pos yang dikirimkan pada Twist, kembali pada Ennis dengan tulisan cap : Deceased. Ennis segera menghubungi orang tua Twist, untuk menawarkan bantuan penguburan abu Twist di pegunungan Brokeback. Ayahnya menolak. Twist akan dimakamkan di kawasan keluarga sendiri. Saat Ennis diijinkan masuk ke kamar Twist, dia mendapatkan setelan baju yang digunakan Twist dulu di pegunungan Brokeback. 


Back Staff

Cerita ini ditulis oleh Annie Proulx ( https://www.imdb.com/title/tt0388795/ ) dan disutradarai oleh sutradara edan asal Taiwan Ang Lee. Seperti film Ang Lee lainnya Brokeback Mountain ini juga mendapat penghargaan cukup banyak hingga ke para pemainnya. Namun film ini juga mendapatkan kecaman dari kalangan agamawan dan kalangan-kalangan anti LGBT lainnya. Ang Lee, memang cukup berani menyutradarai film ini. Ang Lee termasuk sutradara yang sukses. Salah satu film terakhirnya yang sukses keras adalah Gemini Man. 

Sebenarnya jika ditarik hal garis besar saja, cerita ini seperti cerita romantik biasa, sebuah kisah cinlok (cinta lokasi). Mungkin alur cerita juga sama dengan seorang pria yang telah berpacar, tinggal bersama wanita lain. Kemudian si pasangan selingkuh itu mengenang kisah mereka kembali. Hanya saja dalam Brokeback Mountain, bumbu LGBT ini menjadi sebuah bumbu getir yang membuat film ini justru mengundang penasaran beberapa kalangan. Sekalipun film ini juga mendapat kritik, penghargaan juga tidak kalah heboh. Ini persis seperti kisah album Hysteria nya Def Leppard yang diboikot oleh orang-orang Hispanic di masa kejayaannya. Toh penjualan juga makin melejit.

Film ini jelas melakukan pembatasan umur penonton. 17+. Gila saja, saat itu saya yang sudah hampir 30 tahun saja agak shock juga. Tapi untuk orang yang telah dewasa, memang film ini tidak akan menjadi apa-apa lagi, dan bisa menilai seni pembuatan film ini. 


Rekomendatif?

Iya, saya merekomendasikan untuk menonton film ini untuk memperkaya wawasan apresiasi seni saja. Namun harus sesuai dengan batas usia. Di dalamnya juga terjadi adegan yang tidak baik untuk dilihat anak di bawah umur. Ada film lain yang melibatkan LGBT lainnya seperti Summerland - 2020 (sutradara Jessica Swale), tapi film ini memang tidak ada adegan terlarang. 


Saran..

Selamat menonton, menerima apa yang ada di film saja. Jika anda tidak setuju dengan isu orientasi seksual yang dibawa, silakan setelah nonton film ini, menonton film romantis yang melibatkan cowok cewek seperti biasa. 😅
Cari juga film-film kejantanan para koboi Amerika yang mereka punya anak dan istri. Seperti kisah Jonathan di Laura - Little House in the Prairie. 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

ICU

Malam itu saya masih mondar-mandir dekat ruang tunggu ICU sebuah Rumah Sakit di kota kami. Setenang-tenang menjaga keluarga yang sakit di ruang perawatan khusus memang tidak ada yang enak. Masih berpikir tentang setelah sembuh apa yang harus dilakukan agar yang sekarang sakit menjadi sehat kembali, berpikir juga tentang pekerjaan yang terbengkalai, berpikir juga biaya, dan hal-hal yang terjadi berhubungan akibat dengan adanya sakit tersebut. Sekonyong-konyong muncul sebuah tandu dorong yang sedang berisi orang sakit, masuk ke ruang ICU dengan peralatan infus dan lain sebagainya. Sepertinya seorang wanita. Tandu didorong oleh tiga orang lelaki berseragam operasi, dan dipandu seorang wanita yang juga masih menggunakan masker operasi. Tandu didorong masuk ruangan, dan seorang laki-laki bermasker tadi meminta keluarga berhenti pada batas ruangan, meminta agar keluarga tidak memasuki ruangan ICU lebih dulu. Wajah tegang dan gelisah terlihat di wajah para anggota keluarga. Ada sekit

Komunitas itu bernama : NGESEC

Berawal dari sebuah obrolan pada group Telegram "Kali Linux Indonesia". Group ini bercerita tentang penggunaan sistem operasi Kali Linux, beserta cara-cara melakukan penetration testing. Apa itu penetration testing? Penetration Testing adalah suatu proses produksi yang digunakan untuk menguji apakah sebuah sistem (web misalnya), telah aman dari berbagai macam celah yang memungkinkan dieksploitasi. Group itu berkembang hingga ribuan user, yang pada akhirnya cukup sulit untuk dikelola saat terjadi debat atau percandaan yang agak setengah keterlaluan :P. Tim Jogja, suatu ketika, di bulan April 2017 melakukan pertemuan antar para anggota, lokasinya di Kelas Pagi Yogyakarta, sebuah creative space di kawasan jalan Katamso. Di sana kami semua berkenalan, kemudian saling berbincang. Kami bersepakat untuk berkumpul setiap Rabu malam, meski tempat tersebut bernama Kelas Pagi :D. Pertemuan Pertama Cikal Bakal NGESEC Di sana akhirnya kita juga bersepakat untuk membuat nama. Nam

Gitar, Harmonika dan Saya

Catatan ini saya sadur ulang dari tulisan notes facebook saya di : https://web.facebook.com/notes/wahyu-bimo-sukarno/gitar-harmonika-dan-saya/1168026233241917/  Ada bagian yang saya tambahi, ada bagian yang saya kurangi. Saat membaca lagi beberapa catatan lama di Facebook, beberapa catatan membawa kembali saya ke masa itu. Masa yang membawa saya hingga menjadi seperti ini. Dalam ajaran Jawa ada quote : " Aja lali sangkan paraning dumadi ". Jangan kau melupakan asal-usul kejadianmu. Baik kejadian kehidupan, maupun kesuksesan. Berikut nukilan Facebok saya tahun 2016 itu.