Langsung ke konten utama

The Unforgiven Decision

Sometimes it's the smallest decisions that can change your life forever - Keri Russel.

Pertama membaca pepatah itu, kadang sedikit meremehkan.. Ah masak iya, keputusan kecil sanggup mengubah seluruh hidup? Beberapa hari lalu saya membaca sebuah cerita di sebuah posting yang membawa kembali pepatah tersebut, dan sedikit gengsi untuk mengatakan : iya, itu bisa jadi benar.

Terkadang sebagai manusia, sering tidak berpikir panjang, dan mengandalkan emosional belaka. Perasaan tidak enak, perasaan takut, perasaan terlalu senang, sehingga tatkala perasaan sesaat itu muncul, ketika ditanya tentang sebuah hal yang melibat keputusan, tanpa pikir panjang langsung diberikan sebuah keputusan. Padahal keputusan itu banyak macamnya, termasuk 'keputusan beresiko'. Keputusan beresiko, jika diambil sembarangan akan membawa akibat yang fatal. Kasus yang dapat diambil pelajaran akan saya ceritakan dalam sebuah curhat ini yang saya anggap sebagai kesalahan saya, dan saya menganggap sebagai sebuah keputusan tak termaafkan..

--

Beberapa tahun lalu, saya memiliki cita-cita sendiri untuk berjalan dengan kebebasan dalam hal berprofesi.  Dari sebuah proses, saya pun keluar dari posisi saya di sebuah perusahaan swasta. Rencana panjang telah tersiapkan untuk menyongsong hari kebebasan tersebut. Saya mengatakan sebuah keputusan fatal telah saya ambil ketika mengijinkan orang lain mengambil alih segala hal yang berkaitan rencana tersebut. Saya menerima ajakan orang lain untuk bekerja sama, tanpa memeriksa lebih dahulu siapa mereka, siapa jaringan mereka, apa adat mereka, apa kebiasaan mereka, apa sudut pandang yang mereka bangun. Tidak curiga pada orang lain itu boleh, namun waspada adalah sangat penting, apalagi terbukti bahwa diri sedang berhadapan dengan orang yang curang.
Sekedar menyenangkan teman, sekedar merasa ada teman, berujung pada sebuah keputusan menerima 'komitmen' sepihak. Diantara nilai-nilai komitmen tersebut terlalu banyak merugikan diri saya. Sehingga bukan kebebasan yang telah dapat saya ambil, melainkan sebuah kerja rodi, mulai dari mengorbankan keluarga, mengorbankan segala hal, dan terutama sesuatu yang saya anggap sebagai "dua tahun yang hilang". Hutang membengkak, segala rencana harus dimulai dengan 'cacat' yang sudah terlanjur ada di pandangan client. Sementara waktu terus mengejar, segala macam bayangan yang berkaitan dengan usia mengejar.. 

--

Kini kita jauh lebih harus mengerti bahwa tidak seharusnya keputusan diri tereliminasi oleh apapun, karena yang akan menghadapi adalah bukan kita sendiri, melainkan keluarga kita.

Mario Teguh bilang : "Ini hidup anda sendiri, maka tegaslah"

Kalimat itu menjadikan saya memilih jalur keluar begitu saja dari tempat yang telah terbukti berkali-kali menipu saya. Sebuah keputusan besar, yang saya harap dapat mengembalikan hidup lebih baik, telah saya buat. Bekerja bersama tetap harus berjalan, namun tidak seharusnya satu pihak mengunci pihak yang lain hanya karena satu pihak itu dengki, tidak ingin memandang orang lain lebih.

Cerita ini semula adalah saya anggap aib. Namun sepertinya perlu untuk pelajaran semua orang. Marilah memandang sebuah informasi yang mengundang keputusan itu dengan lebih sabar. "Saya tidak bisa memutuskan hari ini" atau kata penundaan lain yang dapat memberikan waktu bagi rasio kita untuk lebih berpikir sejuk, tentu akan sangat membantu. Menyesal akibat tidak berpikir lebih dulu, akan sangat lebih sakit daripada menyesal karena salah perhitungan.


Mari selamat mempelajari kenyataan yang telah didapat orang-orang. Bukankah orang beruntung adalah orang yang dapat mengambil pelajaran dari orang lain?



Seorang pendaki yang tersesat akan tidak bijak jika tetap berjalan... Berdiam, beri waktu otak untuk berpikir, barulah ambil keputusan dan bertindak secepatnya.

Ambil waktu! Lepaskan lelah, gunakan rasio, dan ambil keputusan.. New day will come!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Simpanan Gambar, dan Pesan Untuk Masa Depan

Gambar ini saya ambi di bulan Juli 2018, di pesawahan jalan Kronggahan, Sleman, DIY. Tepatnya di seberang kantor Stasiun Pemantauan Cuaca BMKG. Saya membatin, apakah 10 tahun ke depan pemandangan senja ini bisa didapatkan generasi setelah saya? Tak butuh 10 tahun. Pemerintah lebih suka melebarkan jalan, mengalahkan sebagian sawah, agar dapat membuang arus lalu lintas yang padat daerah Denggung. Namun tetap saja, Denggung macet, jalan Kronggahan juga macet. Sawah kalah, dibanguni kafe dan perumahan/pemukiman yang mulai ada. Tidak hanya tempat ini tentunya. Banyak tempat lain yang bakal hilang.  Kelak saya akan post lagi kisah seperti ini. Agar anak cucu tahu, dulu mudah sekali dapat tempat dan pemandangan semewah ini. Atau entah mungkin anak cucu lebih suka pemandangan kemacetan atau hingar bingar...

Pelamun Tak Pernah Secengeng Yang Kau Kira

  Kunyanyikan beberapa potong lagu, selang-seling irama bahagia dan irama sendu. Tiba-tiba datang dirimu, yang berkata : " Hai kau, ada apa dengan dirimu, melamun diri di bawah awan kelabu? ". Sambil tersenyum geli, kulanjut laguku. Tapi kau terus memburu. " Ada apa dirimu? Apakah dalam tekanan kalbu? Atau kau dilanda rindu? Ceritakan padaku! Aku perlu tahu.. Jangan sampai nanti kau terlambat sesali dirimu " Aku coba berganti irama. Irama riang irama bahagia. Tetapi otakmu terlalu dalam berkelana. Sehingga asumsimu sesat karenanya. Ah, aku peduli apa?  Hai.. Terima kasih pedulimu. Aku tak sedang berduka. Aku tak sedang merindu. Aku tak sedang seperti apa yang ada di benakmu. Aku berdendang bernyanyi, menghibur diri. Aku bukan siapapun. Tak usah kau kulik apa yang ada di dalam diriku. Aku bukan siapapun. Aku bukan sedang menyanyikan kecengengan. Aku bukan apa yang terjadi pada diriku. Aku adalah apa yang terjadi yang kupilih. Kenangan Ramadan 2023...

Selamat Jalan, Keluarga Depan Rumah....

Covid-19 benar-benar luar biasa. Tak pernah saya sangka, kita masuk dalam generasi yang harus ketemu dengan wabah super ini. Korbannya tak tanggung-tanggung. Hari ini, kasus Indonesia ada 36 ribu lebih kasus harian. Angka kesembuhan harian baru di angka 32 ribu, masih tomboh 4 ribuan yang kecatat. Rumah sakit terpantau penuh di pulau Jawa. Sering terdengar suara pengumuman meninggal lewat pengumuman masjid..  Sosial media dipenuhi kata "Innalillahi", "RIP", "Permohonan darah konvalesen", "Permohonan tabung oksigen", "Permohonan info rumah sakit".  Hingga pada akhirnya, beberapa orang dalam lingkaran yang kita kenal dekat, yang kita harapkan kehidupannya, mereka akhirnya meninggal. Kita tidak dapat melayat, tidak dapat ditunggui juga, karena dicegah dengan protokol kesehatan. Mereka syahid. Kita makin nggrantes lagi dengan wafatnya para nakes. Andalan kita.  Hari ini, saya mendapatkan kabar duka cita dari kerabat di Wonosobo. Yaitu kelua